My photo
Iejay is the nick name of a la-la girl who loves anything so called books, the net, eating, sleep, shopping and holidays...

Wednesday, December 30, 2009

Ku Telah Jatuh Cinta... Lagi – Bab 5

"... I felt the wind at the beach and I wonder if

the wind is you, Alia....."

- Sokha-


“Aku kenal Sokha melalui chatting dalam MIRC tahun lepas. 15 Mac 1999. Aku ingat lagi tarikh tu… Sebenarnya aku dah tersalah masuk room. Patutnya aku masuk channel #teen tapi aku tersalah taip sebagai #teens. Aku yang mula tegur dia dalam channel tu bila aku tak nampak nick kawan-kawan yang biasa aku bersembang di internet. Sudahlah tu, aku guna bahasa Melayu pula tu tegur dia. Bila dia macam blur sahaja, baru aku sedar yang aku dah tersalah tempat.

Kemudiannya bila aku beritahu dia yang aku dah tersalah room, dia tetap nak ajak aku bersembang dengan dia. Mula-mula kita orang tegur-tegur macam tu aje. Lepas tu kami mula bertuka-tukar email. Mungkin sebab itu pertama kali aku berbual dengan orang luar daripada Malaysia dalam Internet, aku jadi excited sangat bila dapat email daripada dia.

Kemudian kita orang mula chat pula guna ICQ dan AIM. Suatu hari, around bulan Julai tahun lepas, masa kami tengah chatting, tiba-tiba Sokha luah perasaan dia pada aku. Sebenarnya selama ini dalam dia dia dah mula luahkan perasaan dia pada aku melalui lirik-lirik lagu yang dia bagi pada aku semasa kami tengah chatting. Tapi aku tak perasan lagi.

Aku ni memanglah dah mula rasa suka pada dia tapi aku tak berapa pasti. Lagipun masa tu nak SPM. Jadi aku minta biarlah hubungan kami slow and easy dahulu. Macam tak sangka pula hanya kerana disebabkan terlebih satu ‘s’, hubungan kami boleh berkembang sehingga menjadi pasangan kekasih.”

Sepanjang mendengar temannya, Alia bercerita bagaimana hubungannya dengan kekasihnya yang bernama Sokha itu bermula, Zara begitu tekun sekali mendengar. Dia langsung tidak mencelah. Tidak sangka sungguh dalam diam-diam ubi, rupanya berisi. Dalam diam-diam si Alia ini rupa-rupanya hatinya ini sudah berpunya.

“Tapi kau tak pernah jumpa dia lagi kan? Kau boleh percaya ke pada dia?”

“Memanglah aku dan Sokha tak pernah jumpa secara berdepan lagi. Tapi Insya-Allah aku percaya dengan perasaan aku ini. Sebenarnya sebelum aku masuk ke kolej ni hari tu, dia ada telefon aku dan luahkan perasaan dia pada aku secara berdepan. Bukan lagi hanya melalui ayat-ayat yang ditaip di internet sahaja. Kalau ikut perancangan sebenarnya dia nak datang Malaysia bulan Februarai hari tu tetapi ada halangan pula.

Tapi aku tak adalah fikir lagi sampai mana hubungan kami ini nanti kerana masih banyak halangan yang perlu kami tempuhi. Kami ini di benua yang berbeza. Dia di California, USA sana dan aku di Malaysia sini. 16 jam jarak waktu kedudukan aku dan dia. Agama yang kami anuti juga berbeza. Lagipun aku ni muda lagilah. Paling-paling aku rasa aku nak kahwin bila umur aku dah 26 atau 27 tahun nanti.

Tetapi Zara, bila kita cintakan seseorang, semua itu bukanlah satu masalah. Dalam cinta, setiap masalah yang mendatang akan ada jalan penyelesaiannya. Cinta itu membuatkan setiap manusia menjadi optimistik. Dia pun ada selalu kata pada aku tau… Alia don’t feel sad, let just cherished the time we have together now.

Hmm… kau nak tahu tak kami pernah berdating berdua walaupun jasad kami berada di dua tempat yang berbeza?”

“Hah! Macam mana pula tu? Dating bersama tapi di tempat yang berbeza? Isy, aku rasa kau kena tambah ayat kau tadi yang cinta juga boleh membuat setiap manusia menjadi gila…”

Hahaha… mana ada aku gila. Aku masih waraslah. Masa lepas habis SPM hari tu dan ikut keluarga aku pindah balik Setiawan, datang idea gila pada kami untuk buat our very-very first long distances date at the beach. Benda yang kami rasa tak pernah dibuat dek orang lain.

Kami berdua berjanji untuk berada di pantai negara masing-masing pada waktu yang sama. Aku di Malaysia, 7 November 1999, hari Ahad jam 6 pagi dan dia pula dekat Amerika sana 6 November 1999 Sabtu jam 2 petang.

Walaupun tak dapat nak online masa tu, aku bayangkan dia berada di sebelah aku dan dia pula di Cataline Island sana membayangkan aku di sebelah dia. Kami bayangkan apa yang akan kami buat bersama-sama dan apa yang akan kami bualkan berdua.

Dalam kepala aku masa itu, aku dapat rasakan yang dia mungkin sedang duduk-duduk di tepi pantai sambil memerhatikan ombak yang menghempas pantai. Mungkin kalau kami bersama-sama masa itu, kami akan berbual-bual, membina istana pasir atau mungkin hanya duduk diam berdua sambil memerhatikan langit nan biru. Masa tu memang aku rasa dia macam dekat sahaja dengan aku. Dan aku tahu… one fine day it will no longer be a long distance date between us...”

Dengan muka penuh bercahaya, tanda cinta sedang beraja di hatinya, Alia mengakhiri kisahnya pada Zara. Adam, patung beruang besar hadiah pemberian si kekasih hati di USA sempena ulangtahun perkenalan mereka, dipeluknya erat. Patung tersebut memang merupakan salah satu barang kesayangannya. Langsung tidak diberinya orang lain terutamanya Zara untuk menyentuh patung beruang besar itu.

Hello… my name is Adam…I came from USA…


Zara pula rasa macam tidak percaya sahaja apabila mendengar cerita Alia itu. Rasa macam mendengar kisah-kisah cinta dongengan 1001 malam sahaja. Cuma ini ialah versi moden. Kisah dongengan versi zaman internet.

Tidak sangka sungguh dalama banyak-banyak manusia di dunia ini, Alia sahabat baiknya sendiri mempunyai cerita tersendiri seperti yang selalu dibacanya daripada cebisan kisah yang kononnya benar di majalah tentang cinta yang berputik di internet.

Hmm… Nanti-nantikan kalaulah ada orang bertanya bagaimana kisah cinta Zara Queaza Zachry dan Syed Arshad Maurice Bin Syed Ardafi bermula, apa yang Zara mahu jawab ya?

Mungkin dia boleh menjawab begini…

‘Cinta kami bermula ketika kami sama-sama berada di kolej matruikulasi. Sememangnya telah ditakdirkan oleh jodoh, kami berada di dalam kelas yang sama. Lalu sepertimana lagu Pandang Pandang Jeling Jeling nyanyian duet Siti Nurhaliza dan Datuk S M Salim, begitulah juga cinta kami bermula…’


Menjeling menjeling kubertentang
Mata kita sama memandang
Kucuba kucuba nak bertanya
Siapa diakah namanya


Oh, Zara Queza! Berangan sahaja kamu ni la…


Standing in the middle of the night -poem for someone special

(Ini adalah poem yang pernah Sokha hadiahkan buat Alianya)

Pics of Sokha & Alia



Searching for the right star

To narrate the untold story

Keep going without asking

Hoping that one day

The right star will appear

Somewhere above the upper atmosphere

Standing in middle of night

Wishing for the blissful dream

That seems unreal

But still believing

For the righful joy

To circle the sappiest of life

Standing in middle of night

Looking for someone who would understand

Someone who would care

Someone who would love

Someone who is the one

Waiting till the end of the point

Someone better would show up

At the right time

At the right place

But deep inside my tender heart

I know

I have found someone…..



Monday, December 28, 2009

Ku Telah Jatuh Cinta... Lagi – Bab 4



“Nah telefon kau. Thanks.”

Zara yang sedang duduk di lantai bilik sambil memeluk lutut; menyambut telefon bimbit miliknya yang dipinjam oleh Alia sebentar tadi tanpa sebarang riak. Saat ini hatinya tengah terasa walang. Dia tidak tahu kenapa dan apa yang membuatkan dia merasa begini.

Entah mengapa ketika dia mendengar lagu Siapalah Aku dendangan Amy Mastura itu di radio ERA tadi ada rasa sayu yang bergayut di tangkai hatinya ini. Air mata terasa sudah bergenang di pelupuk matanya ketika ini. Rasa macam nak menangis aje.


Siapalah aku ini
Yang ingin memetik cintamu
Siapalah seadanya
Diriku di sisimu

Kau punya segalanya
Sedangkan aku insan hina
Hidupku penuh dengan kisah duka
Antara kita jurang nya berbeza


Isy, kenapa boleh jadi macam ni? Kenapalah tiba-tiba melankolik sangat perasaan ni? Lirik lagu tu langsung tak ada kena mengena dengan dirinya pun. Lagu tu lagu untuk orang yang kecewa bercinta sebab perbezaan darjat sahaja. Sedangkan Zara ni bukannya tengah frust, tetapi baru tengah nak pasang bunga-bunga cinta pada si Chad Maurice tu. Waa… kenapa boleh jadi macam ni pula?

“Kau ni kenapa? Semacam sahaja aku tengok.”

Alia memandang Zara dengan pandangan pelik. Tadi lebih kurang setengah jam yang lalu semasa mereka makan berjemaah di dalam bilik, dia tengok Zara nampak okey sahaja. Elok sahaja bergurau senda seperti selalunya. Tetapi sekarang ini tiba-tiba sahaja kawannya ini berubah sugul.

Zara masih diam. Soalan Alia sebentar tadi terus terbiar sepi.

“Err... kau marah ke aku asyik pinjam handphone kau?”

Mendengarkan soalan itu, Zara segera panggung muka pada Alia. Buat masa ini di dalam bilik C.2.2.1 hanya Zara sahaja yang mempunyai telefon bimbit. Itupun kerana abah Zara yang bekerja sebagai jutruteknik dengan sebuah syarikat telekomunikasi dapat daftar line free. Line aje yang percuma ya, kalau call tetap kena bayar tau.

“Mana ada. Aku tak kisahlah. Buat apa aku nak marah. Tu telefon abah aku. Bukannya telefon aku. Lagipun kau kan dah janji nak bayar bilnya nanti.”

“Habis tu, kenapa kau monyok semacam sahaja ni?”

“Entah...”

Zara menjawab ringkas dan bahunya diangkat tanda dia benar-benar tidak pasti.

“Aku tak tahulah Alia. Tiba-tiba sahaja rasa macam ni. Rasa macam sedih sahaja. Tapi aku tak tahu apa yang aku nak sedihkan. Lepas aku dengar lagu Siapalah Aku tu tadi, terus aku jadi macam ni.”

Zara mengeluh lemah; meluahkan rasa hati yang tidak ketahuan.

Hmm... kenapa ya?”

Alia bertanya pada dirinya sendiri; berfikir-fikir apa yang membuatkan temannya Zara tiba-tiba berubah hormon seperti ini sekali. Dahi Alia kelihatan berkerut-kerut memikirkan jawapan kepada persoalan Zara itu. Sekali tengok gaya dia duduk berfikir dah macam rupa Auguste Rodin’s The Thinker Statue sahaja.



This is Auguste Rodin’s The Thinker Statue



“Nak kata kau kecewa, tak adalah pula. Ha, kalau kau sedih bukan pasal frust, mesti sebab kau dah jatuh cinta! Eh, kau dah jatuh cinta ke Zara?”

Mata Alia sudah bulat memandang Zara apabila teorinya itu bermain di bibirnya.

Zara pula terkebil-kebil apabila disoal sebegitu. Mukanya yang tadi nampak sedih, kini sudah manjadi merah seperti sedang menahan rasa malu apabila perasaannya berjaya ditebak oleh si teman baiknya itu.

“Err... man....mana ada. Ta...tak adalah.”

“Eleh, tak ada konon. Zara, kalau jawapan kau betul tidak kenapa mesti nak menjawab sampai tergagap-gagap? Kalau padi katakan padi. Tidak hamba bertampi-tampi. Kalau jadi katakan jadi. Tidak hamba ternanti-nanti.”

Alia sudah tersenyum tanda kemenangan kerana merasakan teorinya tadi sememangnya tepat pada sasaran.

Zara pula mencebik tanda geram dengan telatah Alia itu. Siap dengan berpantun pula tu.

“Okeylah-okeylah, aku mengaku. Memang aku ada tersuka dekat salah seorang budak lelaki dalam kumpulan aku tu. Tapi aku tak tahu rasa suka aku tu tahap cinta ke atau sekadar perasaan suka-suka yang biasa sahaja. Aku tak pernah pun rasa macam ni.

Lagipun aku tak pernah bertergur sapa dengan dia lagi. Aku selalu pandang dia dari jauh sahaja. Aku juga tak tahu kalau-kalau dia mungkin dah ada girlfriend dalam kolej ni juga atau dekat luar sana. Isy, perasaan ni buat aku rasa rimaslah!”

“Alah, rileks lah Zara. Tahun ni kita dah 18 tahun. Semua ni perkara yang normal. Tak ada salahnya kalau kita nak jatuh hati pada orang lelaki. Bila dah umur macam kita ni, memanglah perasaan macam tu mudah melanda kita. Aku rasa kalau kau sampai rasa nak menangis semata-mata sebab dengar lagu cinta, betullah kau memang serius dengan perasaan kau tu.”

“Kenapa cara kau cakap ni macam dah ada pengalaman sahaja?”

“Eh, tak adalah... Mana aku ada bercinta dengan sesiapa.”

Kali ini giliran muka Alia pula kelihatan hangat dan menggelabah.

Zara pula yang sejak tadi nampak sedih, kini tertawa kecil mengejek Alia yang nampak sangat cuba nak menyembunyikan kisah cintanya sendiri.

“Habis tu yang hampir tiap-tiap hari kau pinjam telefon aku untuk dail Ring-Ring Card kau tu, kau telefon siapa? Jangan cakap kau telefon mak kau sebab aku tahu yang kau tak akan telefon mak kau. Tapi mak kau yang akan telefon ke handphone aku kalau dia nak cakap dengan kau. Itu belum campur lagi yang kau ajak aku teman pergi cyber cafe bila kita outing.”

“Yalah-yalah... aku mengaku. Memang aku tengah rapat denagn seseorang sekarang ni. Nama dia Sokha. Dia daripada bangsa Kemboja. Tapi dah lama pindah ke USA dengan keluarga dia. Puas hati?”

“Tak! Aku tak puas hati lagi. Macam mana kau kenal dia, hah? Dah berapa lama kau kenal dia? Berapa lama dah kau orang couple?”

Zara yang tadi monyok sahaja kini sudah berubah kepada mood teruja. Hilang terus kisah pasal si Chad Mauricenya itu. Kini dia ternanti-nanti kisah cinta daripada sahabatnya itu pula.

Dia tidak sabar nak tahu bagaimana Alia yang selama ini dirasakannya macam tidak kisah langsung pasal budak-budak lelaki semasa zaman sekolah mereka boleh ada boyfriend terlebih dahulu daripada dirinya yang memang sejak baligh sudah gatal nak berpakwe ini...